Tekstil kecil yang menghubungkan “Belanda-Toraja-Jepang”

–Untuk mengenang mendiang Bunga Yohanis– oleh Keiko Kusakabe, 4 Juli 2014

Pada tahun 1999, sebuah kelompok Toraja diundang untuk memperkenalkan budaya seperti tarian, lagu dan tekstil ke festival tahunan Indonesia “Pasar Malam” yang diadakan di Den Haag, Belanda. Di antaranya, Papa’ Eka (Bunga Yohanis), yang kemudian menjadi pemilik workshop tekstil Rantepao “Toko Todi”.

Pada malam festival, seorang pria Belanda mengunjungi Papa’ Eka, menyerahkan kain tenun kecil (Foto 1) yang ditenun dengan teknik kartu, dan pergi tanpa menyebutkan namanya. Papa’ Eka kembali ke Toraja, memotretnya, lalu memberikannya kepada saya ketika saya berkunjung ke Toraja. Kain kecil, dengan teknik penyisipan tiga warna pada satu kartu, tidak diragukan lagi menunjukkan sistem pola Toraja yang kompleks. Melihat gambar ini, saya pertama kali mengetahui bahwa ada orang di Belanda yang mempelajari tenun kartu Toraja. Itu membawa saya dua kali kunjungan ke Amsterdam dan kemudian bergabung dengan lingkaran pertukaran penelitian tenun kartu antara Indonesia dan Eropa.

Sangat disayangkan, Papa’ Eka tiba-tiba pingsan dan terkena serangan jantung di Bali pada 26 September tahun lalu (2014) dan tidak pernah kembali lagi. Dia datang ke Jepang pada tahun 1998 dan memperkenalkan Ikat Toraja di “Pameran Kain Toraja” yang diadakan di Museum Sapi di Kota Oshu, Prefektur Iwate (saat itu, Kota Maesawaku) (Foto 2). Prestasinya antara lain pendirian workshop Ikat di Rantepao, yang merupakan pusat pariwisata di Sulawesi, Indonesia, dengan mengumpulkan penenun dari wilayah Kalumpang Sulawesi Barat, dan menempatkan produksi Ikat tekstil Toraja dan Kalumpang secara komersial untuk umum. Workshop tenun ikatnya dikembangkan dan dipromosikan ke dunia. Kami turut berduka cita atas meninggalnya orang yang menandai era tenun Toraja, dan turut berbela sungkawa di sini (Kusakabe).

* “Papa Eka” berarti ayah Eka. Di Toraja, ketika mereka menikah dan memiliki anak, mereka dipanggil dengan nama anak pertama mereka. Praktik penamaan seperti itu disebut technonymy dalam antropologi sosial.

Source: http://torajatextilearts.world.coocan.jp/memorial.html

0 0 votes
Article Rating
Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments